Skip to main content
Back

Berinvestasi pada kekuatan alam

1 Maret 2024

Krisis yang dihadapi keanekaragaman hayati di dunia telah menjadi perhatian utama para pembuat kebijakan dan investor dalam beberapa tahun terakhir. Berinvestasi pada modal alam (red: natural capital) - persediaan modal alam dunia yang digabungkan untuk menghasilkan sejumlah manfaat - merupakan sebuah inovasi investasi yang menarik yang dapat menghasilkan berbagai dampak positif dan menciptakan peluang di luar investasi tradisional.

 

Alam secara sederhana adalah hal alamiah di sekitar kita, termasuk "makhluk hidup" (keanekaragaman hayati ekosistem, spesies, dan gen) serta yang tidak hidup seperti tanah, tanah, air, dan udara. Modal alam lebih mengacu pada fungsi alam sebagai penyimpan kekayaan (aset) yang memberikan manfaat (jasa ekosistem) dan didefinisikan sebagai stok aset alam dunia, yang meliputi mineral, tanah, udara, air, dan semua makhluk hidup. Dari modal alam inilah manusia mendapatkan berbagai macam jasa, yang sering disebut jasa ekosistem, yang memungkinkan kehidupan manusia. Dari modal alam, muncullah solusi berbasis alam-solusi yang terinspirasi dan didukung oleh alam-yang dapat menawarkan cara-cara yang layak dan dapat diinvestasikan untuk memitigasi perubahan iklim, melindungi keanekaragaman hayati, dan membangun ketahanan ekosistem dan masyarakat. Secara lebih spesifik, hal ini mengacu pada pengelolaan berkelanjutan dan penggunaan fitur dan proses alam untuk mengatasi tantangan sosial-lingkungan seperti pemanasan global dan ketahanan pangan.

 

Penting untuk diketahui bahwa meskipun modal alam biasanya dikaitkan dengan kelas aset tertentu - terutama investasi di bidang kehutanan dan pertanian yang berkelanjutan - kerusakan alam terjadi di semua kelas aset, karena semuanya bergantung pada dan berdampak pada alam, setidaknya secara tidak langsung. Bahkan, kami berpendapat bahwa ini adalah risiko sistemik yang harus dipertimbangkan secara luas sebagai bagian dari uji tuntas investasi. Dengan demikian, ada 'sudut pandang' modal  alam dalam banyak investasi. Namun, ada perbedaan antara berinvestasi pada modal alam dan mengatasi kerusakan alam - secara teori, Anda dapat berinvestasi pada hutan tanpa memberikan dampak positif, atau bahkan merusaknya melalui pengelolaan yang buruk. Kami percaya bahwa kekuatan investasi pada modal alam akan muncul ketika investasi tersebut digunakan untuk mengatasi tantangan keberlanjutan global seperti perubahan iklim, kehilangan alam, dan ketidaksetaraan. Dan karena gagasan modal alam paling kuat ketika diterapkan secara luas, investasi di alam juga dapat dilakukan secara tidak langsung melalui kelas aset publik dengan berinvestasi di perusahaan yang memiliki eksposur pendapatan dan operasi yang berkelanjutan, dan melalui instrumen pendapatan tetap hijau, misalnya obligasi hijau dengan alokasi dana khusus untuk proyek-proyek yang berfokus pada keanekaragaman hayati.

 

Berinvestasi pada modal alam untuk nilai finansial dan fundamental

 

Pandemi membuat kita sadar bahwa kondisi alam tidak sama seperti sebelumnya, dan sebagian orang mulai memahami bahwa jika kerusakan alam terus berlanjut, masyarakat dan ekonomi kita akan merasakan akibatnya. Konferensi Keanekaragaman Hayati PBB COP 15 tahun 2022 di Montreal dan pembentukan Satuan Tugas Keterbukaan Informasi Keuangan Terkait Alam (TNFD) menandakan bahwa kita perlu mengatasi krisis iklim dan alam secara bersama-sama. Rekomendasi TNFD, yang merupakan tindak lanjut dari Satuan Tugas Keterbukaan Informasi Keuangan terkait Iklim, yang merupakan standar baku untuk keterbukaan informasi iklim-mengirimkan sinyal kuat bahwa investor harus secara aktif memerangi kerusakan alam dan juga perubahan iklim.

 

Bahwa pengikisan modal alam yang terkait dengan hilangnya keanekaragaman hayati dan degradasi lingkungan menciptakan risiko jangka panjang yang signifikan bagi masyarakat, ekonomi, dan oleh karena itu lembaga keuangan, semakin dipahami. Bisnis, sektor publik, dan lembaga keuangan semakin menyadari bahwa penurunan sistem alam yang meluas mengikis nilai intrinsik dan nilai moneter, dan hal ini memobilisasi respons bisnis global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Telah dipahami secara luas bahwa kita harus bertindak, dan ada permintaan yang terus meningkat dari investor institusional besar yang ingin memberikan dampak positif terhadap keanekaragaman hayati dalam portofolio mereka. Selain itu, aset yang tidak mematuhi peraturan lingkungan berisiko kehilangan nilai dan menjadi aset terbengkalai. Investor yang cerdas mengambil pandangan jangka panjang: Keanekaragaman hayati adalah area yang kemungkinan besar akan sangat terpengaruh oleh peraturan di masa depan dan kegagalan penerapan pendekatan positif terhadap keanekaragaman hayati dan kerusakan alam dapat menjadi sangat signifikan bagi valuasi aset.

 

Investasi modal alam akan terus berlanjut

 

Seiring dengan semakin ketatnya peraturan di seluruh dunia dalam menerapkan arahan keberlanjutan, investasi aset riil menjadi alat yang tepat untuk menciptakan sebuah net zero, mendukung pelestarian alam, masyarakat adil dan makmur, baik dengan berinvestasi pada pembangunan yang sehat dan ramah lingkungan, energi terbarukan, pertanian berkelanjutan, atau hutan.  Selain itu, fundamental jangka panjangnya yang kuat didasarkan pada pemenuhan kebutuhan dasar manusia-pangan, pakan, bahan bakar, pakaian, dan tempat tinggal-yang kesemuanya dapat kita harapkan untuk tumbuh sejalan dengan pertumbuhan populasi dan pendapatan. 

 

Lahan subur yang terbatas untuk memberi makan populasi yang terus bertambah dengan permintaan yang lebih tinggi

 

Grafik yang membandingkan penurunan ketersediaan lahan subur untuk memenuhi permintaan kacang-kacangan dan buah-buahan yang terus meningkat antara tahun 1965 hingga saat ini.

Sumber: USDA PSD, FAO PBB, Bank Dunia, per 31 Agustus 2023.

 

Data yang akurat dan terperinci masih menjadi hambatan utama bagi para investor, dan pedoman baru TNFD akan memfasilitasi penilaian terpadu dan pelaporan perusahaan yang terkait dengan alam, seperti halnya untuk isu-isu terkait iklim. Kami percaya bahwa rilisnya rekomendasi ini akan memberikan dampak yang besar terhadap pasar.

 

Keputusan investasi yang kuat untuk modal alam

 

Keputusan investasi untuk lahan kayu dan lahan pertanian sebagai investasi modal alam tradisional telah lama diuntungkan oleh fundamental permintaan yang kuat dan potensi diversifikasi di samping imbal hasil yang secara konsisten melindungi dari inflasi. Kredit karbon berkualitas tinggi kini menawarkan nilai yang terus bertambah, sementara praktik pengelolaan berkelanjutan yang mendukung keanekaragaman hayati, konservasi air, dan memberikan manfaat iklim, menciptakan peluang bagi investor untuk meningkatkan diversifikasi, imbal hasil, dan profitabilitas sekaligus memenuhi komitmen iklim dan alam.

 

Sejarah panjang lahan perhutanan dan lahan pertanian dengan volatilitas rendah dan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko yang menarik

 

Imbal hasil historis dan deviasi standar AS, 1998-2022 (%/tahun)

 

Grafik yang membandingkan imbal hasil historis dan deviasi standar lahan hutan dan lahan pertanian dibandingkan dengan kelas aset lainnya antara tahun 1998-2022, yang menunjukkan volatilitas yang relatif rendah dan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko yang menarik.

Sumber: Data untuk lahan hutan diwakili oleh NCREIF Timberland Property Index, per 31/12/22. Data untuk lahan pertanian diwakili oleh Indeks Properti Lahan Pertanian NCREIF, per 31/12/22. Data untuk real estat komersial diwakili oleh Indeks Properti NCREIF, per 31/12/22. Data untuk saham berkapitalisasi kecil diwakili oleh Ibbotson seri IA SBBI U.S. Small Stock TR USD Index, per 31/12/22. Data untuk ekuitas internasional diwakili oleh MSCI/EAFE International Equities Index, per 31/12/22. Data untuk obligasi korporasi diwakili oleh Ibbotson seri IA SBBI U.S. LT Corp TR USD Index, per 31/12/22. Data untuk surat utang AS diwakili oleh Indeks Ibbotson seri IA SBBI U.S. 30 Day Tbill TR USD, per 31/12/22. Data untuk komoditas diwakili oleh Indeks Komoditas Goldman Sachs, per 31/12/22. Seri Indeks S&P 500 berasal dari Standard & Poor's Financial Services LLC, per 31/12/22. Data untuk ekuitas swasta AS diwakili oleh Cambridge Associates U.S. Private Equity Index, per 31/12/22. Data untuk produk hutan publik diwakili oleh seri S&P Composite 1500 Paper and Forest Products, per 31/12/2022.

Tren menuju solusi berbasis alam ini mewakili evolusi dalam tujuan investasi yang menggabungkan peluang investasi keuangan yang ada dengan tindakan nyata untuk membalikkan perubahan iklim dan kerusakan alam. Dan sebagai pengelola aset modal alam terbesar di dunia, kami dapat memberikan kesempatan kepada para investor untuk memenuhi kedua kebutuhan tersebut dengan mengelola aset yang ada untuk menjawab permintaan ini, misalnya dengan memprioritaskan penyerapan karbon dibandingkan produksi kayu di hutan yang kami kelola secara berkelanjutan. Jadi, apakah prioritas investor saat ini adalah keuntungan finansial atau dampak yang ditimbulkan, aset modal alam dapat dikelola untuk memberikan serangkaian pilihan untuk memenuhi kebutuhan investor. Solusi berbasis alam ini merupakan pendorong utama tren yang memberikan kelas aset "tradisional" seperti hutan kayu opsi baru dan kemampuan skalabilitas yang siap pakai, yang didukung oleh kesadaran investor yang semakin meningkat akan perubahan iklim dan kerusakan alam.

 

Mengelola alam: sekompleks alam itu sendiri

 

Spesialisasi di bidang ini adalah taruhan yang mendasar karena alam itu kompleks, dan mengelolanya pun rumit. Keahlian sangat penting, baik untuk mengelola investasi maupun memahami aset itu sendiri, karena kompleksitas dan variabilitas yang melekat pada aset modal alam. Sebagai contoh, dari pengalaman kami selama puluhan tahun dalam mengelola aset modal alam secara berkelanjutan, kami memiliki pemahaman yang mendalam mengenai pertanian regeneratif, tetapi variabilitas data yang tersedia untuk mengukur karbon yang tersimpan di dalam tanah masih jauh tertinggal dibandingkan dengan data yang tersedia untuk lahan perhutanan. Perbedaan ini menjadi tantangan tersendiri, bahkan bagi para manajer yang berpengalaman sekalipun. Namun setidaknya kita dapat mengukur karbon-keanekaragaman hayati yang lebih sulit lagi untuk diukur. Alam tidak hanya sangat kompleks, tetapi juga sangat lokal, sehingga efek dan ketergantungannya dapat terlihat sangat berbeda dari satu tempat ke tempat lain, sehingga tidak ada pendekatan yang sama untuk mengukur kondisi alam.

 

Tidak ada satuan ukuran tunggal untuk keanekaragaman hayati di lingkungan mana pun, sehingga tantangan lainnya adalah bagaimana mengkuantifikasi, mengukur, dan mengelola modal alam. Perhitungan modal alam berupaya mengatasi hal ini dengan menghasilkan neraca dan laporan laba rugi yang menunjukkan nilai elemen-elemen alam-seperti air, tanah, dan kekayaan spesies-yang dalam banyak kasus dapat diterjemahkan ke dalam nilai uang. Dari perspektif pasar publik, investor mengandalkan pengungkapan perusahaan dan akan membutuhkan transparansi emiten yang lebih besar yang disediakan oleh kerangka kerja pelaporan seperti TNFD untuk mengukur risiko dari kehilangan alam dan memahami dampak keuangannya dengan lebih baik. Ketersediaan data yang lebih baik dapat didorong melalui keterlibatan langsung dan kolaboratif dengan emiten, investor lain, regulator, dan LSM. Sebagai contoh, dengan melibatkan para pembuat kebijakan, kita dapat mendorong aliran dana ke dalam solusi berbasis alam dan regulasi yang mencegah dampak buruk terhadap alam.

 

Membuat perhitungan modal alam

 

Sumber: "Mengembangkan akun modal alam perusahaan", EFTEC bekerja sama dengan RSPB dan PwC, Januari 2015.

 

Mengatasi hambatan terhadap kemajuan

 

Kebijakan dan tindakan peraturan yang sejalan dengan tujuan yang ditetapkan oleh Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global yang dicapai pada COP 15 diperlukan untuk memberikan alasan ekonomi bagi entitas keuangan dan perusahaan untuk bertindak mendukung tujuan kerangka kerja tersebut. Tujuan dan target penting ini menjadi dasar untuk memobilisasi pasar modal dalam skala besar untuk menghentikan dan membalikkan kerusakan alam. Regulasi sudah berdampak pada emiten korporasi: Perkembangan kebijakan di Eropa seperti Peraturan Uni Eropa tentang Produk Bebas Deforestasi serta Petunjuk Pelaporan Keberlanjutan Perusahaan Uni Eropa akan membutuhkan keterbukaan yang lebih besar dan uji tuntas dari para emiten tentang dampak operasi dan produk mereka terhadap alam. Tantangan utamanya adalah merancang peraturan yang secara finansial memberi insentif bagi tindakan positif terhadap alam, karena tanpa peraturan tersebut, modal yang ingin berinvestasi akan tetap sedikit. Namun, kami percaya bahwa regulasi dan pelaporan tentang alam akan mengikuti fokus pengurangan emisi karbon dalam lima tahun terakhir dengan laju yang lebih cepat.

 

"Semakin banyak akses ke data, semakin baik keputusan bisnisnya."

 

Mungkin hambatan terbesar untuk memajukan investasi modal alam adalah sifatnya yang jangka panjang dan kebutuhan akan investasi awal yang besar. Ketidaklikuiditasan, alur transaksi, dan skala merupakan hambatan yang paling sering ditemui untuk memungkinkan potensi investasi modal alam. Dan meskipun alam semakin banyak dimasukkan ke dalam keterbukaan informasi dan peraturan, pengumpulan data untuk modal alam dan keanekaragaman hayati masih sangat sulit. Menemukan cara untuk mengukur alam dan menghasilkan kumpulan data yang lebih konsisten akan menjadi kunci untuk memungkinkan investasi modal alam untuk berkembang. Di sinilah TNFD, dan kemampuan untuk memiliki seperangkat metrik, target, dan pengungkapan seputar ketergantungan, dampak, dan risiko yang terkait dengan alam yang material merupakan elemen kunci untuk meningkatkan investasi modal alam. Dengan pengungkapan yang konsisten, akan lebih mudah untuk mengukur kinerja pengelolaan modal alam dari waktu ke waktu: Semakin banyak akses ke data, semakin baik keputusan bisnisnya.

 

 


 

 

Tentang PT Manulife Aset Manajemen Indonesia


PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (“MAMI”) adalah manajer investasi dengan total dana kelolaan terbesar di Indonesia, yaitu Rp101,6 triliun (Desember 2023) dengan pangsa pasar 12,4% (September 2023) di antara >90 perusahaan manajer investasi. MAMI telah hadir dan mendampingi langkah dari lebih dari 2 juta investor individu dan institusi (per akhir Desember 2023) selama 27 tahun sejak 1996. MAMI adalah bagian dari Manulife Investment Management dan Manulife Financial Corporation yang berkantor pusat di Toronto, Kanada.

  • Investment note: Tensi geopolitik Timur Tengah terkini

    Baca selengkapnya
  • IDB: Eskalasi konflik geopolitik & data ekonomi AS yang kuat membayangi pasar finansial global

    Investment Daily Bread

    Baca selengkapnya
  • IDB: Kekhawatiran suku bunga & konflik geopolitik membayangi pasar saham global

    Investment Daily Bread

    Baca selengkapnya
Lihat semua
Confirm