Skip to main content
Back

"Jangkar" makro yang membentuk outlook pertumbuhan global

6 September, 2021

Frances Donold, Global Chief Economist & Head of Macro Strategy

Dalam periode ketidakpastian, memiliki pengetahuan yang baik tentang pendorong makro utama yang memengaruhi dinamika pertumbuhan global dapat membantu untuk memahami ke mana pasar finansial mengarah selanjutnya.

Pemulihan global yang rumit

Pemulihan ekonomi global saat ini sangat rumit. Agar pemulihan dapat berlanjut dengan kecepatan yang sama seperti saat ini, banyak hal yang perlu dilakukan dengan benar: peralihan yang berhasil dari sektor publik ke sektor swasta, transisi yang mulus dari aktivitas manufaktur ke aktivitas jasa, berlanjutnya kepercayaan yang kokoh dari konsumen dan bisnis, dan banyak lagi. Dalam pandangan kami, ekonomi global berisiko melambat lebih cepat dari yang diharapkan jika hal-hal tersebut tidak berjalan dengan segera.

Lonjakan varian Delta menciptakan lebih banyak kerentanan dalam pemulihan ini karena hal tersebut memaksa kita untuk mempertanyakan apakah wabah yang sedang terjadi mungkin adalah gelombang terakhir, di mana permintaan hanya tertunda, atau apakah kita terjebak dalam sebuah pola yang dicirikan oleh varian baru, disrupsi rantai pasokan yang terus bergulir, dan pengurangan belanja agregat konsumen yang berkelanjutan saat runtuhnya permintaan terjadi? Kita betul-betul tidak tahu.

Dalam periode ketidakpastian yang memuncak, kami menjangkarkan diri pada pandangan makroekonomi inti kami. Ketika air makin bergolak, hingga tercipta gelombang pasang volatilitas dua arah (dan karenanya penting untuk tetap gesit bergerak), jangkar ini membantu agar kita tidak terhanyut oleh poin data atau topik utama terkini.

Berdasarkan informasi saat ini, jangkar kami condong mengarah pada konsensus yang lebih negatif, tetapi seiring dengan perubahan informasi, pandangan kamipun akan berubah. Kami juga percaya bahwa makrodinamika yang berkembang saat ini cenderung bermain dengan cara yang memiliki lebih banyak efek negatif pada ruang pendapatan tetap daripada ruang ekuitas, meskipun situasinya dapat berkembang lagi.

Jangkar makro taktis: 3 sampai 6 bulan

Tapering di awal, kenaikan suku bunga kemudian Kami memperkirakan Federal Reserve AS (Fed) akan mengumumkan rencana untuk mengurangi program pembelian asetnya di musim gugur (pengumuman resmi kemungkinan disampaikan antara September dan Desember). Menurut pandangan kami, kualitas data ekonomi dalam beberapa bulan mendatang akan lebih menentukan bagaimana tapering akan dilakukan daripada kapan. Demikian pula, bagaimana the Fed mengomunikasikan rencananya dan bagaimana tapering akan diterapkan memiliki kemungkinan untuk menentukan reaksi pasar. Kami memerkirakan kenaikan suku bunga pertama terjadi pada paruh kedua tahun 2023, tapi bisa juga lebih lama dari itu.
Secara teknis, kami memperkirakan inflasi akan bersifat sementara tetapi dinamika stagflasi akan tetap berperan Inflasi umum secara global kemungkinan akan menurun dan menjaga ukuran inflasi berbasis pasar tetap terkendali. Namun, kantong-kantong tekanan harga – yang diperparah oleh varian Delta — kemungkinan besar akan tetap ada dan perlu waktu sebelum ia terurai. Dalam pandangan kami, tekanan harga ini dapat meningkatkan risiko terhadap permintaan konsumen, terutama yang berkaitan dengan perumahan, kendaraan, dan barang tahan lama. Selain itu, kami percaya kenaikan harga harus lebih dilihat melalui lensa pertumbuhan daripada lensa inflasi. Yang terpenting, The Fed — dan dalam hal ini, bank sentral global — tidak dapat mengurangi tekanan harga pada sisi suplai ini dengan mengetatkan kebijakan moneter. Ini akan terus menghasilkan ketidaksinambungan antara statistik inflasi dan yields obligasi. 
Makro puncak dihargai, tetapi pesimisme puncak tidak Sementara konsep makro puncak dipahami dengan baik dan dihargai, kami melihat kemungkinan untuk lebih jauh mengurangi kekecewaan yang bersifat ringan hingga sedang sampai akhir tahun, terutama terkait dengan konsumen. Hal ini penting terutama untuk pasar pendapatan tetap dan seharusnya akan dapat menjaga yields obligasi tetap terkendali.
Tiongkok mewakili headwind pertumbuhan global yang signifikan di Semester 2 2021 Kami memperkirakan pertumbuhan Tiongkok akan terdegradasi dalam menghadapi shutdown yang lebih keras dan efek tertunda dari kebijakan fiskal, moneter, dan regulasi yang lebih ketat. Faktanya, kami percaya varian Delta dapat memerlambat pertumbuhan Asia sehingga membebani pertumbuhan global dan perdagangan internasional.
Ketidakpastian kebijakan memperluas cakupan outcome yang kemungkinan besar terjadi Meningkatnya ketidakpastian secara global menyebabkan perlu dikuranginya keyakinan pada ekspektasi makro dan prospek pasar. Dari sudut pandang investasi, analisa skenario dan pendekatan taktis akan lebih masuk akal pada lingkungan seperti ini.

Sumber: Manulife Investment Management, August 17, 2021.

 

Jangkar makro strategis: 12 bulan+

Tebing fiskal AS yang akan datang akan berurukan cukup besar Ada pengetatan fiskal A.S. yang cukup besar yang akan terjadi pada 2022/2023 yang bahkan tidak dapat diimbangi oleh RUU infrastruktur. Tugas untuk menutup penurunan tajam dalam pengeluaran fiskal akan berada pada sektor swasta. Kami melihat adanya ruang untuk belanja modal pada sektor swasta untuk mempercepat pengisian kesenjangan ini, dan hal ini menghadirkan upside risk bagi prakiraan kami.
Absennya pemulihan pertumbuhan global yang tersinkronisasi Pemulihan global kemungkinan besar terjadi secara tidak merata dan kemungkinan adanya lockdown tambahan — yang dilakukan di tempat dan waktu yang berbeda-beda — dapat menganggu momentum pertumbuhan global.
Roller coaster inflasi Kami memperkirakan 2022 akan membawa perlambatan material pada tekanan inflasi umum karena barang-barang manufaktur memasuki fase deflasi (dalam term year-over-year); namun, tekanan inflasi jangka panjang akan mulai terlihat pada akhir tahun 2022 dan memasuki tahun 2023. Kami memperkirakan tekanan inflasi pasca-COVID-19 di Amerika Serikat akan berada sedikit di atas level 2,0% karena adanya kenaikan sewa (dalam kisaran 4,0% hingga 4,5%), tingkat pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi, meningkatnya ekspektasi bagi bisnis untuk memperbaiki kondisi pembayaran upah bagi pekerja berpenghasilan rendah, dan deglobalisasi. Kami menyebut inflasi yang berada sedikit di atas 2% ini sebagai inflasi baru karena secara komposisi berbeda dengan periode sebelumnya. Meski begitu, perjalanan untuk tiba pada inflasi baru ini mungkin akan berat.
Di mana posisi kita di dalam siklus pertumbuhan? Saat pemulihan global dimulai, pandangan bahwa kita mungkin telah menuju ke siklus pertumbuhan yang terkompresi/pendek yang dimulai pada awal 2020 mulai menampakkan hasil. Dengan adanya kesempatan untuk berkaca pada data ekonomi terkini, kami semakin berpegang pada pandangan bahwa kita masih berada pada siklus pertumbuhan yang sama dengan sebelum pandemi. Dengan kata lain, wabah COVID-19 tidak memaksakan terjadinya reset siklus pertumbuhan — tapi lebih merupakan jeda. Yang terpenting, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa kita telah memasuki wilayah end-cycle dan kemungkinan akan tetap berada dalam dinamika siklus mid/late untuk beberapa waktu ke depan.
Yields AS kemungkinan besar tidak akan keluar dari tren penurunan jangka panjang Agar yields obligasi AS keluar dari kisaran jangka panjang, perlu adanya kombinasi dari komitmen yang kuat dari the Fed mengenai penargetan inflasi rata-rata, pengeluaran fiskal secara terus-menerus yang secara signifikan melebihi ekspektasi saat ini, dan/atau peningkatan produktivitas yang signifikan. Sayangnya, kita tidak mengharapkan perkembangan ini untuk terjadi. Secara lebih luas, ini menunjukkan bahwa kondisi makro cenderung lebih mendukung ekuitas dan aset alternatif serta instrumen utang dengan yields yang lebih tinggi.
Deglobalisasi  Pergeseran menjauhi globalisasi kemungkinan akan terus berlanjut. Kami memperkirakan hal ini akan memacu investasi pada rantai pasokan lokal/regional, sehingga menciptakan tekanan inflasi. Hal ini juga dapat menyebabkan peningkatan risiko geopolitik.
Mempercepat adopsi faktor-faktor LST Berkembangnya fokus terhadap faktor lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) kemungkinan akan mendistorsi sinyal makro tradisional, menjaga suku bunga global, dan mendorong peningkatan pengeluaran fiskal secara berkelanjutan. Pengaplikasian lensa LST untuk memformulasi pandangan investasi akan menjadi semakin penting. 

Sumber: Manulife Investment Management, August 17, 2021.

 

Unduh Dokumen

  • IDB: Sentimen pasar positif menjelang rilis pendapatan Nvidia

    Investment Daily Bread

    Baca selengkapnya
  • Seeking Alpha Mei 2024: Pasar obligasi setelah kenaikan BI Rate dan ‘Higher for longer’ The Fed

    Seeking Alpha

    Baca selengkapnya
  • IWH: Moderasi inflasi AS mengangkat sentimen pasar global

    Investment Weekly Highlights

    Baca selengkapnya
Lihat semua
Informasi libur

Menyambut Hari Raya Waisak 2568 BE, kantor kami tidak beroperasi pada 23-24 Mei 2024 dan akan kembali beroperasi pada 27 Mei 2024. Selengkapnya

View more

Waspada modus penipuan mengatasnamakan MAMI. Selengkapnya

View more
Informasi libur

Menyambut Hari Raya Waisak 2568 BE, kantor kami tidak beroperasi pada 23-24 Mei 2024 dan akan kembali beroperasi pada 27 Mei 2024. Selengkapnya

View more

Waspada modus penipuan mengatasnamakan MAMI. Selengkapnya

View more
Confirm