Skip to main content
Back

Perekonomian China Mencatatkan Kinerja Lebih Baik di Oktober

16 November, 2021

Global – S&P 500 berakhir flat dibayangi kenaikan imbal hasil US Treasury dan penurunan saham Tesla. Imbal hasil US Treasury naik menjadi 1.61% dari penutupan hari sebelumnya 1.56%. Presiden Joe Biden menandatangani UU Infrastruktur yang memastikan berlakunya anggaran infrastruktur senilai USD1.2 Triliun di mana jumlah ini merupakan investasi terbesar di bidang tersebut dalam beberapa dekade terakhir. 

Asia – MSCI Asia Pacific menguat di hari ketiga didorong saham teknologi seperti Tencent Holdings, TSMC dan Samsung Electronics yang menjadi kontributor terbesar terhadap kenaikan indeks. Perekonomian China mencatatkan kinerja lebih baik dibandingkan perkiraan di mana Retail Sales (Oct) tumbuh 4.9% YoY lebih tinggi dibandingkan estimasi 3.7% sementara Industrial Production (Oct) tumbuh 3.5% YoY lebih tinggi dibandingkan perkiraan 3.0%. Angka yang lebih baik dibandingkan perkiraan ini menopang sentimen setelah momentum ekonomi melemah pada paruh kedua di tahun ini. 

Indonesia – IHSG melemah di hari kedua, turun 0.53% tertekan aksi jual investor asing yang membukukan penjualan bersih senilai IDR678.86 miliar. Imbal hasil obligasi pemerintah IDR tenor 10 tahun turun ke level 6.03%. Neraca Perdagangan (Oct) mencatatkan surplus lebih baik dibandingkan perkiraan sebesar USD5.74 miliar di mana Exports tumbuh 55.35% YoY, sementara Imports tumbuh 51.06% YoY.

*Menggunakan data penutupan tanggal 12 November 2021

Catatan: Penulisan angka pada publikasi ini menggunakan format Bahasa Inggris. Sumber: Bloomberg.
 

Unduh Dokumen

  • Investment note: Tensi geopolitik Timur Tengah terkini

    Baca selengkapnya
  • IDB: Eskalasi konflik geopolitik & data ekonomi AS yang kuat membayangi pasar finansial global

    Investment Daily Bread

    Baca selengkapnya
  • IDB: Kekhawatiran suku bunga & konflik geopolitik membayangi pasar saham global

    Investment Daily Bread

    Baca selengkapnya
Lihat semua
Confirm